Rawiyatul Islam, Abu Hurairah

  • admin
  • Wednesday 14 November 2018
  • Sirah
  • 0

Beliau adalah Abu Hurairah ‘Abdurrahman bin Shakhr Ad-Dausy Al-Yamany radiyallahu ‘anhu. Ada banyak pendapat lainnya yang disebutkan para ulama perihal nama beliau dan nama ayahnya. Diantaranya bahwa nama beliau sebelum memeluk agama islam adalah ‘Abdusy Syams yang bermakna penyembah matahari, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengganti namanya menjadi ‘Abdullah. Sedangkan nama ayahnya disebutkan bernama ‘Amir, Namun riwayat yang lebih masyhur dan paling rajih bahwa nama beliau adalah ‘Abdurrahman bin Shakhr sebagaimana disebutkan oleh Al-Hafidz Adz-Dzahabi rahimahullah dalam “Siyar A’lam An-Nubalaa 2/578”.

Beliau berasal dari negeri Yaman, suku Daus, olehnya nisbah beliau adalah Al-Yamany Ad-Dausy. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bertanya kepada Abu Hurairah, “Engkau berasal dari mana ?”, beliau menjawab, “Aku berasal dari suku Daus”, maka Rasulullah memberi kabar baik dengan sabdanya, “Aku tak pernah menyangka sebelumnya bahwa akan ada seseorang yang memiliki kebaikan sepertimu dari suku Daus.”

Keislamannya:

Beliau telah memeluk agama islam semenjak masih berada di negeri Yaman. Keislaman beliau setelah pulangnya pemimpin suku Daus Thufail bin ‘Amr dari kota Madinah dan menyebarkan islam di negeri Yaman. Pada tahun ketujuh hijriyyah, Abu Hurairah akhirnya melakukan hijrah ke kota Madinah untuk berbakti terhadap agama Allah subhanahu wata’ala.

Bentuk Fisik, Akhlak, dan Kehidupannya :

Beliau adalah seorang yang berperawakan baik dan lembut, tubuhnya bidang, rambutnya dikepang dua, janggutnya berwarna merah semir. Dilihat dari keadaannya, setiap orang akan tahu bahwa beliau adalah orang yang tidak memiliki harta. Beliau memang hijrah ke kota Madinah dengan membawa bekal seadanya saja sebab ‘azam yang membulatkan tekadnya untuk hijrah adalah menuntut ilmu dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Diantara bekal yang beliau bawa adalah seorang budak yang seyogyanya akan beliau jual, namun di tengah perjalanan budak itu melarikan diri darinya.

Menuntut Ilmu dan Khidmat Kepada Hadits:

Abu Hurairah juga digelar sebagai “Rawiyatul Islam” atau perawi agama islam karena beliau meriwayatkan hadits yang sangat banyak dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Bahkan terbanyak dari seluruh sahabat dengan jumlah 5.374 hadits. Menjadi tongkat estafet pertama yang menukilkan secara langsung syariat islam dan secara khusus hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada para ulama yang datang setelahnya. Tentu saja hal ini adalah khidmat dan kontribusi terbesar yang pernah dilakukan oleh seorang ulama hadits

Para sahabat sendiri merasa keheranan dengan hapalan hadits yang dimiliki oleh Abu Hurairah. Maka beliau menjelaskan, “Bahwa ketika orang-orang Muhajirin sibuk dengan ladang mereka, dan orang-orang Anshar sibuk dengan perniagaan mereka, di awktu yang sama aku justru sibuk dengan hadits Rasulullah, aku hadir dalam majelis beliau di saat mereka tak ada”. Memang semangat beliau dalam menuntut ilmu tidak ada duanya, hingga Rasulullah mempersaksikan hal tersebut ketika Abu Hurairah bertanya kepada beliau tentang orang yang paling berbahagia dengan syafaatnya, maka Rasulullah bersabda:

“Sungguh Aku telah mengira wahai Abu Hurairah bahwa tidak akan ada seorangpun yang mendahuluimu untuk bertanya tentang hal tersebut karena semangatmu dalam mempelajari ilmu hadits. Orang yang paling berbahagia dengan syafaatku kelak pada hari kiamat adalah orang yang mengucapkan kalimat tauhid, tulus ikhlas dari dirinya.” (HR. Bukhari nomor 99)

Abu Hurairah yang miskin dan memfokuskan dirinya pada ilmu dengan menghapal serta murajaah di masjid nabawi juga mendapatkan karunia doa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang mustajab. Seperti permintaan Abu Hurairah kepada Rasulullah untuk diajarkan ilmu yang diberikan Allah kepadanya, lalu Rasulullah menyobek sedikit kain pakaian Abu Hurairah dan membentangkannya, kemudian Rasulullah menyampaikan sebuah kalimat untuk dihapalkan Abu Hurairah, keesokan harinya Abu Hurairah dapat menghapal semua hadits Rasulullah tanpa kesalahan sedikitpun.

Berdasarkan doa Rasulullah tersebut, maka para ulama menjadikan ajaibnya kekuatan hapalan Abu Hurairah sebagai salah satu bukti kenabian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Di akhir hidupnya setelah mengorbankan begitu banyak pengorbanan dan khidmat terhadap agama islam, Abu Hurairah jatuh sakit dan meninggal pada tahun 57 H di kota Madinah, dan dikuburkan di pekuburan Baqi’.

Sumber : http://wahdah.or.id/siapakah-abu-hurairah/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *